Pandemi Covid-19 Mengubah Kita, Lebih Banyak Berhadapan dengan Layar HP

By hasim.id - 17:35



PANDEMI Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) mempercepat penggunaan internet di semua negara.

Meski vaksi sudah mulai ditemukan. Tapi trend orang menggunakan internet akan berkepanjangan.

Dalam 10 tahun terakhir, penggunaan smartphone sejak 2008 naik sampai 12 kali lipat.

Kehadiran ponsel pintar ini mengubah banyak bagian hidup kita secara drastic, termasuk menghabiskan waktu dan uang kita.

Anak-anak remaja menggunakan ponsel pintar paling tinggi. Sebanyak 44% orang di bawah usia 18 tahun sekarang melaporkan empat jam atau lebih waktu layar per hari - naik dari 21% sebelum pandemi.

Penjualan game terus meningkat di era pandemic Covid-19.

Dari segi perdagangan, Covid-19 mematahkan kebiasaan lama.

Kebiasaan baru muncul dengan banyak menggunakan piranti lunak yang menghubungkan ke dunia maya.

Pedagangan digital melesat cepat.

Tentu saja, tidak ada percakapan tentang e-commerce yang lengkap tanpa membicarakan tentang Amazon.

Perusahaan telah melihat pertumbuhan yang konsisten dalam pendapatan langganan dalam beberapa tahun terakhir, dan tindakan perusahaan memiliki pengaruh yang luas di seluruh industri.

Selanjutnya, globalisasi semakin massif mulai dari pertengahan 1980-an hingga mencapai titik tertinggi selama krisis keuangan.

Sejak saat itu, perdagangan global sebagai persentase dari PDB telah datar dalam menghadapi perang perdagangan, dan sekarang covid-19.

Pada tahun 2019, lebih dari separuh perusahaan yang tidak memiliki kebijakan tempat kerja yang fleksibel atau jarak jauh mengutip “kebijakan perusahaan yang telah berlangsung lama” sebagai alasannya.

Dengan kata lain, begitulah yang selalu berhasil.

Tentu saja, pandemi telah memaksa banyak perusahaan untuk memikirkan kembali kebijakan ini.

Eksperimen besar dalam pekerjaan jarak jauh dan tim terdistribusi ini akan berdampak pada kehidupan kantor seperti yang kita ketahui, berpotensi membentuk kembali seluruh "ekonomi kantor".

Dampaknya sudah terasa, dengan volume investasi properti komersial global turun hingga 48% pada Q3 2020.(*)

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar

Mari berkomentar dengan santun dan bertanggung jawab!