Terorisme dari Negara Miskin dan Marginal di Barat


Setiap Anda membuka televisi dan situs berita maka akan tersaji serangan intesitas tinggi di kota-kota besar di Belgia, Perancis dan Amerika Serikat. 


Komenter petinggi negeri berbicara perang gerilya yang membentang dari Amerika dan Eropa di Afrika, Asia dan dunia Arab. 


Bahkan melibatkan konstelasi organisasi teroris seperti ISIS dan Al Qaeda. 

Kelompok ekstremis merekrut langsung dari lingkungan miskin dan marginal di Barat.


Satu studi memperkirakan bahwa sebanyak 31.000 orang dari 86 negara telah melakukan perjalanan ke Irak atau Suriah untuk bergabung ISIS atau kelompok-kelompok ekstremis lainnya sejak Juni 2014. 


Bukan hanya Eropa Barat atau Amerika Utara yang terbukti menjadi lahan subur radikalisasi, tetapi Rusia dan Asia Tengah. 


Banyak pejuang asing tewas saat berperang di luar negeri, tetapi sebanyak 30 persen mereka akhirnya melakukan perjalanan kembali ke rumah. 

Politisi berebut untuk merespon dan kejahatan kebencian terhadap kelompok minoritas sedang meningkat.

Secara statistik bisa dipungkiri bahwa kekerasan teroris terus meningkat. 

Tapi kekerasan teroris hari ini benar-benar lebih intens dan meluas dibandingkan, katakanlah, tahun 1960-an dan 1970-an? 

Apakah kota-kota Eropa Barat dan Amerika Utara benar-benar garis depan baru dari jihad global? 

Semua tergantung pada bagaimana terorisme didefinisikan. 

Saat ini tidak ada kesepakatan hukum atau bahkan akademik internasional tentang apa itu terorisme. 

Beberapa ahli mengatakan bahwa itu terdiri dari kekerasan yang dilakukan oleh aktor-aktor non-negara terhadap warga sipil untuk mencapai perubahan agama atau ideologi politik, tapi yang terdengar banyak konflik bersenjata.

Jihad Global
Ternyata kekerasan ekstrimis jauh lebih luas daripada Anda pikir. 


Sebagai analis lain mencatat, secara signifikan gerakan ekstremis di luar negara-negara Barat lebih luas. 

Dari 1.300 kota, negara-negara seperti Afghanistan, Irak, Libya, Nigeria, Pakistan dan Somalia secara signifikan lebih rentan daripada di Belgia, Prancis, Inggris atau Amerika Serikat. 

Setidaknya 65 kota digambarkan sebagai menghadapi risiko ekstrim, dengan Irak - terutama Baghdad, Mosul, Al Ramadi, Ba'qubah, Kirkuk dan Al Hillah – pada posisi enam dari atas 10. 


Pertimbangkan bahwa antara tahun 2000 dan 2014, ada sekitar 3.659 kematian akibat teroris. 

Di Baghdad, ada 1.141 kematian dan 3.654 terluka pada tahun 2014. (*)

 

My Friends

Twitter Updates

Soundofmind in Android